El Jomblo

test-kepribadian-siapakah-karakter-kamu-47aba1

Coretan kali ini terinspirasi dari film yang dulu pernah ngehits, adalah film Jomblo (2005) yang diperankan oleh Ringgo Agus Rahman, Christian Sugiono, Dennis Adhiswara, & Rizky Hanggono. Nonton film ini entah kenapa ngingetin gue sama kehidupan kuliah gue di tahun-tahun awal, entah karena filmnya nyeritain kehidupan gue (Sebut saja Jomblo), maupun keseharian kuliah yang selalu bareng-bareng berempat.

Gue pun punya versi sendiri kumpulan empat makhluk jomblo homo.  Namun guna menjaga kerahasiaan identitas gue gabakal pake nama asli orang-orangnya, biar mereka engga terkenal juga hehe.

Makhluk Pertama sebut aja Mas Ganteng, perawakannya kurus tinggi kaya tongkat kera sakti, kalo dari segi muka kayanya cukup mumpuni buat menaklukan beberapa cowo cewe yang ada di fakultas gue, gayanya yang kejawa-jawaan pun cukup berwibawa didepan mata cewe dan gue pikir itu seharusnya jadi nilai plus bagi dia, cuma sayangnya dia ini orang profesional, delusional, komunal, binal.  Dia seringkali terjebak dalam stigma dimana semua orang suka sama dia, tanpa kecuali. Tiap cewe yang pernah ngobrol sama dia akan ngerasa dua hal, pertama kagum, kedua enek dan kebanyakan ngerasa enek. Dia seringkali ngebayangin bahwa semua cewe itu kayanya suka sama dia, dan bahkan seringkali dia bilang kalo si x itu pacarnya dan begitu gue tanya ke cewe itu dia bilang bahkan engga deket sama sekali sama si Mas Ganteng ini, mungkin dia penganut aliran LDR, Lo Doang Relationship.

Selanjutnya temen gue yang sebelas dua belas parahnya sama Mas Ganteng, sebut aja Si Bocah. Si Bocah merupakan salah satu member angkatan gue yang paling atletis, hobi maen bola dan layaknya orang yang sedang jatuh cinta, dia begitu menggilai olahraga kulit bundar ini. Namun ulasan kali bukan karena sifat Si Bocah yang kadang bikin geli, kaya misalnya dia banyak bicara tapi ga ada artinya, kata yang diucapkan semacam bunyi-bunyi random yang memang memiliki makna tapi tidak bisa ditangkap oleh kita manusia biasa, antara anak ini memang jenius bin ajaib, atau memang bentuk kehidupan ini sudah terlampau lama disfungsi di lingkungannya, mungkin hanya dia dan tuhannya yang tahu.

Namun ulasan kali bukanlah tentang kebiasaan ngomongnya yang barusan disebutkan, namun ada satu hal lagi yang bikin dia jomblo sampe saat ini, dia kebanyakan mikirin bola. Pernah suatu kali ketika kita lagi khusyu-khusyu nya berdebat soal ide program acara dia yang sebelumnya diam membisu termenung dalam pikirannya sendiri tiba-tiba mengangetkan kita dan mengucap kata “Futsalkeun” yang dia pikir bisa menjadi solusi dari permasalahan yang sedang kita hadepin, mulai semenjak itulah kata pertama yg akan gue pake buat ngedeskripsiin dia adalah ‘Futsalkeun’ dan ini selalu ngebikin temen gue yang satu lagi ketawa.

Selanyutnya, orang yang ajaib, dan menurut gue orang paling sibuk se Fikom Unpad Raya, sebut aja Andri (Bukan nama samaran), kenapa dia jadi orang paling sibuk se fikom ? karena tiap gue ga bareng dia semua orang pasti akan nyariin dia, mulai dari yang nanyain soal kerjaan, soal tugas, soal duit, soal politik kampus, sampe soal hubungan rumah tangga yang mau dibawa kemana , oke yang terakhir tadi bohong tapi inilah yang bikin gue ngerasa kalo dia adalah orang paling sibuk di kampus gue. Terlepas dari kesibukan itu, dia adalah orang yang paling loyal di tongkrongan gue, memang gak salah ucapan “Dog is Man Best Friends” gue menjadi temen yang baik bagi orang itu (lah anj*ngnya jadi gue @.@) Andri ini orangnya kritis, apalagi kalo di akhir bulan dapat dipastikan dia selalu kritis dompetnya, namun dia adalah seorang muslim yang teguh, buktinya saja dia tidak pernah menyianyiakan makanan apapun walau itu sebutir nasi dalam piringnya dan piring orang.

Dan Terakhir, Gue. Kalo dibanding semuanya mungkin gue yang paling normal absurd. Namun pernah sekali gue ketemu orang dan dia bilang bahwa gue adalah tipe yang secara absurd terstruktur, gatau artinya apa tapi keren aja hhe. Di dalem kumpulan makhluk hina empat ini, gue bertugas untuk nyindir dan ngasih kritikan dari omongan anak-anak yang biasanya disambut dengan tawa renyah oleh Andri, terkadang perkataan gue bikin kesel namun untungnya anak-anak masih tetap sabar dalam ngadepin sifat gue yang freak dinamis abis. Walaupun temen-temen gue gak sempurna tapi setidaknya gue gaperlu repot-repot jaim depan mereka dan yang bikin nyaman mungkin karena gue bisa sejenak ngelepas topeng yang gue pake dan enjoy jadi diri sendiri bareng mereka.

Memang manusia bukanlah makhluk yang sempurna, namun bareng mereka gue ngerasa sempurna *Setel Lagu Sempurnanya Andra*

-Ditulis dengan penuh kesadaran, di penghujung semester terakhir kuliah bareng, karena selanjutnya tinggal praktik lalala yeyeye…