Family Are Forever

Adalah sebuah anugerah yang hakiki, ketika kedatangan orangtua ke kamar kost, karena udah jadi rutinitas yang engga tertulis, tiap bokap nyokap dateng pasti mereka bawa makanan, bawa duit dan yang kerennya mereka bakal ngajak makan dan saat itu gue bisa makan sepuasnya sambil berusaha ningkatin gizi(bukan berat badan ya). Rutinitas kaya gitu penyelamat banget apalagi kalo ada di akhir-akhir bulan, ditambah lagi akhir-akhir studi kuliah. Namun lebih dari rasa lega nya karena dikasih duit dan dikasih makan gue cukup lega dengan kedatangan orangtua, apalagi dengan keberadaan bokap.

Kalo ngomongin bokap kayanya agak canggung kalo gue bilang dia orangtua, bukan kenapa-napa tapi bokap emang kayanya agak kurang masuk kategori orangtua, karena  bagi gue bokap udah kaya abang gue sendiri. Bokap gue adalah tipe orang pengertian yang sebetulnya umurnya dua kali lipat umur gue, tapi kalo bareng udah kaya temen setongkrongan, mungkin karena mukanya awet muda (moga nular ke gue) ataupun sifatnya yang udah ‘bro’ banget sama gue.

Masa kecil yang gue inget bareng bokap selalu diisi sama kenangan-kenangan kejahilan kita, entah itu dia yang jahil atau gue yang ngejahilin dia, dia pun bukan sosok orang yang pemarah kalo dijahilin, cuma paling dia bakal ngejahilin gue yang lebih parah. Pernah suatu waktu pas zaman-zaman PS 1 masih ngehits, gue dan bokap begitu tergila-gila sama maen janda  PS, gue maen pas pagi, dan dia maen pas malem karena gue tidur, namun ada satu game kontroversial yang bikin gue trauma sampe sekarang, tak lain tak bukan gamenya Resident Evil.

Entah mengapa, bagi gue saat itu zombi itu lebih menakutkan daripada ditolak setan-setan lainnya yang kala itu menghiasi layar kaca (Sekali lagi, maksud gue TV), mulai dari Suzanna, Mumun Copong, Tessy dan kerabat kerja(Itu setan apa CV??). Walaupun grafik dari game zombi itu ga terlalu bagus sampe-sampe kayanya kalo sekarang maen lagi mata gue pasti akan sakit ngeliat kualitas gambarnya (Udah kaya ngeliat mantan), gue akan selalu terbayang tentang potongan demi potongan gambar yang ada di game itu, dan entah kenapa gue jadi sering parno dan mikir kalo ada serangan zombi maka gue akan pergi kemana dan benda apa aja disekitar gue yang bisa dijadiin senjata, hal inilah yang ngebuat pas masih kecil gue selalu bawa-bawa sapu lidi tiap ke toilet malem-malem, dalem pikiran gue lidi ini bisa gue pake nyolok mata zombinya biar kesakitan, emang bego dasar.

Bokap gue tahu persis kelemahan itu dan dia pun mulai melancarkan pembalasan dendamnya atas kejahilan gue yang sebetulnya ga seberapa, waktu itu gue diminta buat ngebangunin dia dan cara yang gue lakukan adalah numpahin air ke dalem telinganya, alhasil kejahilan gue yang tadi dibalas sama kejahilan bokap gue yang paling parah. Serius.

Di suatu malem, entah kenapa gue yang terbiasa bangun di kamar orangtua tiba-tiba malah kebangun di kamar belakang, dan yang ada dalem pikiran gue adalah, gue. Anjir. Mampus Gue.

Dengan terbirit-birit, gue langsung tancap gas lari keatas dan tanpa diduga tanpa didagu bokap gue tiba-tiba muncul dan bergerak layak zombi sambil ngangkat tangan, lidah melet-melet dan mata juling, persis kaya orang ayan tapi gue yang terlalu polos saat itu cuma mikir satu hal. Bokap Gue Jadi Zombi.

Gue nangis histeris, bukan hanya karena kaget ngeliat ‘Zombi’ tapi karena gue mikir waktu itu bokap gue udah engga ada, bokap cuma bisa ketawa-tawa dan nunjuk-nunjuk muka gue sembari bilang “Rasain, kualat kamu jadi anak”. Jleb banget.

Pesan Moralnya adalah jika kalian jadi orangtua nanti, jangan sekali-kali nakutin anak kalian dengan jadi zombi, pertama karena emang udah ga zaman, kedua itu bikin anak kalian trauma dan akhirnya tiap malem mau ke toilet minta anter terus yang artinya tugas kalian jadi dobel, selain jadi orangtua kalian juga harus jadi tukang anter anak ke toilet.

-Mahasiswa yang masih suka parno kalo nonton film Zombi

Advertisements